HEADLINE

Cerita Anak (Cernak) Ari Vidianto_SEPEDA SETANG KAYU

Redaksi menerima tulisan
Puisi minimal 5 judul, Esai, Cerpen untuk kami Siarkan setiap hari. Semua naskah dalam satu file MS Word dikirim ke e-email: majalahsimalaba@gmail.com
beri subjek_VERSI ONLINE
(Mohon maaf, laman ini belum dapat memberikan honorium)



Cerita Anak (Cernak) Ari Vidianto

SEPEDA SETANG KAYU


     Sore itu Adi memandangi anak-anak yang sedang bermain sepeda di depan rumahnya. Anak-anak itu merasa beruntung punya sepeda yang bagus dan dapat dimainkan sesuka hati. Tidak seperti Adi yang tidakpunya  sepeda. Padahal sudah sering ia meminta dibelikan sepeda oleh ayahnya, tetapi kata Ayah, Adi harus bersabar. Karena saat ini Ayahnya belum punya cukup uang untuk membelikannya sebuah sepeda yang bagus. Adi  sebagai anak yang baik harus pengertian,mungkin keperluan Ayahnya saat ini sangatlah banyak. Ayah Adi bekerja di SD sebagai penjaga sekolah. Sudah delapan belas tahun lebih Ayahnya bekerja disana. Setiap hari Adi berangkat sekolah dengan membonceng sepeda ontel Ayahnya yang sudah usang. Adi tidak mau memakai sepeda Ayahnya karena terlalu tinggi dan sudah usang.
     
                                                                  ***

      Malam harinya ia belajar di ruang tamu, ibunya sedang mengaji di kamar. Ayahnya pergi ke rumah saudara, sudah lebih dari satu jam belum pulang. Katanya ada keperluan mendadak. Jam pun telah menunjukkan pukul sembilan malam. Adi pun segera ke kamarnya.

                                                                       ***

      “ Adi! Bangun sudah pagi, ini ada hadiah buatmu,” kata Ayah.      

      “ Ayah mau kasih hadiah apa ya?”  pikirnya. Lalu Adi pun bangun dan keluar dari kamarnya.

      “ Ini sepeda buatmu,” kata Ayah sambil tersenyum ramah.

      “ Wah, makasih yah!” girang Adi. Ia pun memandangi sepeda di depannya.Tapi….

      “ Lho,kok setangnya kayu yah?” tanya Adi heran.

     “ Itu sepeda dari saudara kamu Adi, Ayah bawa tadi malam. Karena setangnya sudah rusak Ayah ganti dengan setang kayu.

      “ Oooh…,” jawab Adi singkat.

      “ Pakai saja Adi, walaupun setangnya kayu tapi itu masih bisa digunakan,” ucap Ibu dari dapur.

      “ Baik lah, Bu,” jawab Adi pelan.

      “ Ayo cepat mandi,nanti Ayah telat lho ke sekolah,” kata Ayah mengingatkan Adi. Adi pun segera melaksanakan perintah Ayahnya.

                                                                 ***

“Di, kamu mau naik sepeda atau membonceng Ayah?”

“Membonceng Ayah saja,”

“Oh, ya sudah,”

Lalu Adi segera naik dan menuju ke sekolah bersama Ayahnya. Dalam hati Adi masih malu kalau memakai sepeda dengan setang kayu. Tapi ia tidak mau membuat Ayahnya kecewa. Adi tidak mau memprotes Ayahnya.

                                                                  ***

“Di, kamu sudah beli sepeda?” tanya Tio, teman sebangkunya di kelas V.

“Hehehe…,” Adi hanya tersenyum.

“Kasihan deh lho, nggak punya sepeda,” ledek Anggit yang tiba-tiba datang.

“Jangan begitu,Nggit,” jawab Tio membela Adi. Anggit memang teman sekelas yang paling bandel. Maklum Anggit anak orang kaya.

“Kamu berani lawan aku?” tantang Anggit.

“Ayo siapa takut?” jawab Tio.

“Sudah-sudah jangan bertengkar,” kata Adi melerai Tio dan Anggit.

“Awas kau ya?” ancam Anggit sambil berlalu keluar kelas.

“Siapa takut,” jawab Tio.

“Tio, sebetulnya aku sudah punya sepeda,tapi …” akhirnya Adi berterus terang juga.

“Tapi apa Di?”

“Nanti deh, sepulang sekolah kamu ke rumahku,”

“Oh, oke deh,”


                                                                  ***

Sepulang sekolah Tio bermain ke rumah Adi sambil membawa sepedanya yang berwarna merah.

Terlihat Adi sudah menunggu di depan rumah.

“Di,mana sepedamu?”

“Sebentar ya?” jawab Adi. Ia segera masuk ke dalam rumah. Tak lama kemudian Adi segera keluar dan menuntun sepedanya.

“Tio, ini sepedaku,”

“Oh, ini sepedamu,”

“Ya, begitulah,” Tio melihat sepeda Adi. Lalu…

“Oh,ini penyebabnya. Mungkin Adi malu kalau sudah punya sepeda,” gumam Tio dalam hati. Tio sudah tahu penyebabnya. Ternyata setang sepeda Adi kayu.

“Kamu sudah tahu kan?” tanya Adi. Tio hanya menangguk. Lalu Adi menceritakan tentang sepedanya sampai selesai.

“Sabar ya,Di,” Adi hanya tertunduk.

“Yuk, kita naik sepeda,” ajak Tio.

“Tapi, ….”

“Sudah jangan malu, nanti kita pelan-pelan saja naik sepedanya,”

“Ya, deh,”

“Nah, gitu dong,”

Akhirnya Adi dan Tio segera mengayuh sepedanya. Adi merasa senang sekali, walau pun sepedanya setang kayu. tapi sekarang ia tak akan malu lagi. Selalu bersyukur dan menerima pemberian dari orang tuanya. Ia percaya suatu saat nanti, Ayahnya akan membelikan sepeda yang bukan setang kayu.

                                                                      TAMAT


Tentang Ari Vidianto: lahir di Banyumas, 27 Januari 1984. Bekerja sebagai Guru di SD Negeri 2 Lumbir.Bukunya yang sudah terbit yaitu Ibu Maafkan Aku ( Pustaka Kata, 2015 ) & Wajah-Wajah Penuh Cinta ( Pustaka Kata, 2016 ). 17 buku Antologi  dan banyak karya yang dimuat di Media Massa seperti di Majalah Sang Guru, Ancas,SatelitPost, Tabloid Gaul, Readzone.com, Buanakata.com,Sultrakini.Com, Riaurealita.Com,Duta Masyarakat, Solopos, Radar Mojokerto, Kedaulatan Rakyat dll 

No comments